Minggu, 26 Februari 2012

Huh ngelantur ! ! !


10 Agustus 2011,,,
26 Februari 2012,,,
Sudah 6 bulan saya disini, sudah setengah tahun.
Gak terasa...

Awal datang kesini, saya sama sekali belum mengenal kota ini dengan baik.
Makassar,,,,,
Saya gak pernah bermimpi akan mengejar ilmu sampai ke kota angin mammiri ini.

Sederet pertanyaan pernah mampir di telinga saya
Seperti...
“asalnya dari mana??”
Saya jawab
“Kendari.”
Biasaya di respon dengan
“Jauh yah... perjalanan kesana makan waktu berapa hari?”
Dan untuk menyenangkan diri sendiri, saya menjawab
“dekat kok, Cuma 45 menit kalau naik pesawat, lebih jauh kalau ke “Cendarawasih” atau ke Palopo Kalau naik mobil kagak tau dah -_-  “

Pertanyaan lain yang pernah singgah di telinga saya :
someone             : “kamu berapa bersodara? ”
saya                    : “saya gak punya sodara, saya anak tunggal”
someone             : “oh yah?? (dengan nada kaget) dan disini tinggal sendiri?? Kasiannya ortumu, cuma tinggal      berdua di Kendari"
saya                    : “Yah mau diapa mhy”
someone             : “Kamu gak kesepian jhy itu”
saya                       : “Yah, gak jhy juga (padahal tiap malam saya galau gara-gara kesepian =_=”)”

Dan pertanyaan yang paling sering saya dengar adalah
someone             : Nov, kamu dari Kendari ?
saya                    : Iya.
someone             : Jauhnya kamu pergi kuliah, knp nda kuliah saja di univ “U” (sebut sja slh satu univ di kota asal saya) saja? Terus ambil pend***** Englishnya?
saya                    : Yah, saya kan lulusnya di sini.

Dan, jawaban saya hampir selalu sama dan gak variatif dehh !
Saya berpikir terkadang kita bisa memilih apa yang kita inginkan,
Tetapi, terkadang bukan kita yang memilih, tapi kita yang dipilih.
Dan saya yakin, semua ini adalah pilihan Allah swt. Untuk saya.
Saya hanya meminta dan Allah menunjukkan serta memilihkannya untuk saya.

Pertama kali tinggal di sini, saya merasa bingung dengan begitu banyak bahasa dan dialek yang ada disini.
Saya awalnya berpikir bahwa logat Kendari saya bakal bertahan disini, ternyata saya mulai terpengaruh dengan dialek orang sini, sampe keluarga saya dan teman-teman saya merasakan betul perubahan dialek itu J
Teman-teman saya disini juga awalnya pusing dengan dialek saya, dan akhirnya sekarang mereka juga mulai terpengaruh :p
Selama disini, banyak sekali cerita yang tercipta.
Dan saya yakin masih akan ada banyak cerita yang bakal saya ciptakan selama berada di kota ini, tanpa melupakan kota asal saya, Kendari “sampe mate tampo Kendari limpuhanea”
Masih banyak cita dan juga mungkin cinta, yang harus di kejar di kota ini.

Sampai disini saya baru menyadari bahwa tulisan saya malam ini sangat-sangat GAJE ! ! !
Dan tulisan ini pun entah mengarah kemana.............
Ngasal gitu :p

Tulisan ini tercipta bukan karena faktor kesengajaan, terlebih karena saya sedang GALAU disebabkan oleh my Phonetic and Phonology assignment...
hhhuuuuaaaaaaaaaaaaaaaa L L L

*kabur kerja tugas ε=ε=( >_<) *